Pelatih Paris Saint Germain, Mauricio Pochettino dan bek tengah Marquinhos mengkritik para pendukung tuan rumah di Parc des Princes. Alasan mereka mengeritik fan sendiri itu adalah karena kurangnya dukungan fans saat tim PSG meraih kemenangan 2 1 di Classique hari Senin (18/4/2022) melawan Marseille. Ketiga gol itu tercipta di babak pertama yang penuh aksi, dengan Neymar memecah kebuntuan pada menit ke 12, sebelum Duje Caleta Car menyamakan kedudukan ketika ia memaksakan tendangan sudut dari Dimitri Payet hampir 20 menit kemudian.

Menjelang turun minum, PSG dihadiahi penalti yang meragukan setelah bola Neymar yang penuh harapan dibelokkan ke siku bek Marseille, dengan VAR memberi Kylian Mbappe penalti untuk memimpin 2 1. Babak kedua sebagian besar dikendalikan oleh Marseille, dengan penguasaan bola lebih dari 60 persen. Dan mereka mengira telah menyamakan kedudukan pada menit ke 85 ketika William Saliba mengakhiri tendangan bebas Payet, tetapi VAR menganulirnya karena offside.

Dengan kemenangan itu, PSG kini unggul 15 poin dari peringkat kedua Marseille dengan enam pertandingan tersisa, tetapi Pochettino mengatakan dukungan dari penonton tidak terasa seperti mereka adalah tim yang melaju untuk meraih gelar juara liga Prancis. “Kami masih menunggu para suporter bisa mengeluarkan energi untuk mendukung kami,” ujarnya. “Mereka menunjukkan kekecewaan mereka – dan seperti yang selalu saya katakan, ada kebebasan berekspresi, itu adalah cara mereka mengekspresikan diri, dan kami harus menghormatinya. Tapi kami ingin selalu mendapat dukungan dari para pendukung".

"Memenangkan gelar ke 10 dalam sejarah klub bukanlah hal yang sepele, dan kami ingin [menikmati] pengalaman bersama mereka." Dilaporkan bahwa kelompok pendukung utama klub, Virage Auteuil, terus memprotes kurangnya perubahan di ruang dewan dan tingkat manajemen setelah tersingkirnya Liga Champions yang mengecewakan melawan Real Madrid, tetapi Marquinhos mengatakan itu masih mengejutkannya. "Saya tidak mengharapkannya. Ini bukan waktu yang tepat untuk melakukan itu," katanya.

"Saya mengerti jika mereka belum mendapat tanggapan, [tetapi] mereka seharusnya mengesampingkan harga diri mereka. Sebagai pemain, saya tidak setuju dengan itu."

Leave a Reply

Your email address will not be published.